Solana, Altcoin Potensial untuk Para Trader dan Investor

RCI - Rumah Crypto Indonesia > Berita Crypto > Solana, Altcoin Potensial untuk Para Trader dan Investor

Kehadiran Bitcoin memang sudah tidak bisa dipungkiri lagi pesonanya. Namun, harganya yang mahal tak ayal membuat para calon investor mengurungkan niatnya begitu saja. Nah, bagi Anda yang ingin memulai investasi aset kripto, Altcoin atau alternative coin selain Bitcoin bisa Anda pilih. Menurut CoinMarketCap, setidaknya hingga Maret 2021, tercatat ada 40% altcoin dari 9.000 jumlah keseluruhan aset kripto yang beredar di dunia saat ini. Salah satunya, Solana Coin. 

Yuk, simak alasan kenapa Solana patut Anda pilih untuk berinvestasi!

Apa itu Solana?

Solana (SOL) adalah altcoin yang dibuat oleh Anatoly Yakovenko bersama rekannya Greg Fitzgerald di tahun 2017 dan resmi diluncurkan pada tahun 2020 oleh Solana Foundation. Dilansir dari CoinMarketCap, Solana adalah proyek open source, yang di mana ia menggunakan teknologi blockchain dalam menghadirkan solusi keuangan terdesentralisasi (DeFi). 

Tak tanggung-tanggung, Solana hadir dengan teknologi yang memungkinkan transaksinya dapat berjalan sangat cepat hingga mencapai 70.000 transaksi per detik dan waktu block yang kurang dari setengah detik! Yups, performa ini tentunya sungguh luar biasa. Tak heran, jika Solana dianggap sebagai blockchain tercepat di dunia. 

Serba-Serbi Solana

Ketika tren pasar kripto sedang mengalami koreksi di September lalu, Solana mampu mengambil perhatian minat para penggiat aset kripto. Bagaimana tidak? Dilihat dari CoinMarketCap, harga Solana sempat menyentuh rekor tertingginya pada 9 September 2021 dengan harga di kisaran US$ 191.04 per kepingnya. Padahal jika dilihat di awal tahun 2021, harga Solana hanya berkisar US$1.8421 saja!

Apa yang menjadikan Solana istimewa dibanding dengan aset kripto lain? Sebelumnya, mari kita bahas istilah trilema blockchain. Trilema artinya ketidakmampuan blockchain dalam memiliki tiga fungsi sekaligus, ia hanya mampu memiliki satu atau dua fungsi saja. Misalnya, Bitcoin yang hanya memiliki dua fungsi keamanan dan desentralisasi, namun mengorbankan fungsi lainnya yakni skalabilitas. 

Nah, Solana hadir untuk menampik trilema karena ia memiliki tiga fungsi sekaligus, yakni terdesentralisasi, aman, dan juga dapat diskalakan. Untuk memberikan solusi penyelesaian trilema, Solana menghasilkan 8 inovasi utama yang terdiri dari:

  • Proof-of-History (PoH)

Berbeda dengan Bitcoin dan Ethereum yang menggunakan Proof of Work (PoW). Solana hadir dengan sistem Proof of History (PoH), yang di mana sistem ini mengintegrasikan data historis yang terjadi dari transaksi blockchain. Dengan begitu, hal ini dapat memudahkan sistem ketika melacak berbagai transaksi dan juga urutan peristiwa. 

  • Tower BFT

Teknologi Tower BFT ini menggunakan PoH sebagai jam kriptografinya agar dapat memudahkan tercapainya konsensus tanpa memungkinkan adanya penundaan transaksi.

  • Turbine

Teknologi yang memudahkan Solana dalam pengiriman data ke node blockchain dengan cara membagi data tersebut menjadi lebih kecil. Pembagian data ini pun akhirnya memungkinkan Solana untuk mengatasi masalah bandwidth dan juga meningkatkan kapasitasnya secara keseluruhan untuk memproses transaksi lebih cepat.

  • Gulf Stream

Protokol ini bisa disebut memiliki peranan yang penting. Karena Gulf Stream yang membuat Solana mampu mengolah transaksi hingga 50.000 TPS. 

  • Sealevel

Sistem yang berfungsi untuk mengefisienkan runtime yang didukung dengan pemrosesan paralel Smart Contracts.

  • Pipeline

Proses aliran data input yang dikirimkan ke hardware (validator) yang berbeda yang bertanggung jawab atas transaksi tersebut. Mekanisme ini membuat data informasi transaksi dapat divalidasi dengan cepat untuk semua node dalam jaringan.

  • Cloudbreak

Cloudbreak merupakan struktur database akun skala horizontal. Penggunaan Cloudbreak ini berfungsi untuk mencapai skalabilitas yang diperlukan oleh jaringan Solana.

  • Archivers

Data-data pada Solana kemudian diturunkan dari validator ke jaringan node yang disebut Archiver. Nantinya node ini selalu diperiksa agar memastikan apakah Achiever telah menyimpan data dengan benar. 

Nah, Dilansir dari Forbes, harga Solana yang meroket di bulan September lalu ini disebabkan karena proyek blockchain ini berinovasi terus berlanjut dan terus hasilnya pun makin terlihat. Makanya, tak heran jika menyebut Solana merupakan altcoin potensial yang bisa Anda pilih. 

Gimana, tertarik investasi Solana Coin? Yuk, lakukan investasi dengan mudah dan aman di Tokocrypto! Daftarkan diri Anda di www.tokocrypto.com dan selesain KYC Anda sekarang juga. 

The post Solana, Altcoin Potensial untuk Para Trader dan Investor appeared first on Tokocrypto News.

Go to Source
Author: Alphonso Capone

RCI Token

RCI is a community token based on TRC20, that accelerating Blockchain literacy, inclusion and adoption towards real life use cases and application.

Trade $RCI on JustSwap & Bololex Market

Smart Contract Address (TRC-20) :
TL58C1nVAL8yxtvPX5vadVPdkidYXtdrXc

Recent News

Keluar dari Koreksi, Reli Harga Tezos Naik 50%
December 8, 2021By
Tokocrypto Dukung Djakarta Warehouse Project Virtual, Dorong Adopsi Kripto & NFT Menjadi Lifestyle Generasi Muda
December 8, 2021By
Ubisoft Masuk NFT dan Metaverse, Pakai Blockchain Tezos (XTZ)
December 8, 2021By

Related Posts